Anak Dalam Kandungan Wajib Zakat Fitrah. Membayar zakat fitrah adalah salah satu hal yang diwajibkan pada saat bulan Ramadhan. Dalam salah satu haditsnya, Rasulullah menegaskan kewajiban tentang pembayaran zakat fitrah ini:. Dari penjelasan di atas, batas minimal orang yang wajib membayar zakat fitrah adalah anak kecil, yang dalam hal ini mencakup seorang bayi—mengacu pada makna “anak kecil” dalam kajian fiqih. Para ulama Syafi’iyah memberi ketentuan dalam menentukan orang yang wajib zakat fitrah, yakni ketika seseorang menemui dua waktu wajibnya zakat fitrah: masa akhir bulan Ramadhan dan awal bulan Syawal.

Tidak dikeluarkan zakat dari orang yang mati sebelum terbenamnya matahari di hari akhir bulan Ramadhan dan bayi yang lahir setelah terbenamnya matahari,” (Syekh Muhammad Nawawi al-Bantani, Nihayah az-Zain , hal. Janin yang belum lahir sebelum terbenamnya matahari di akhir hari bulan Ramadhan bisa dipastikan tidak wajib zakat baginya, sebab ia tidak menemui salah satu dari dua waktu wajibnya mengeluarkan zakat fitrah. Terlebih bagi janin yang masih dalam kandungan dan masih lama lahirnya dari akhir bulan Ramadhan, maka tidak perlu bagi orang tua untuk membayarkan zakat fitrah atas janin tersebut. “Begitu juga tidak wajib mengeluarkan zakat atas bayi yang ragu apakah lahir sebelum terbenamnya matahari di hari akhir Ramadhan atau setelahnya.

Ustadz M. Ali Zainal Abidin , Pengajar di Pondok Pesantren Annuriyah Kaliwining, Rambipuji, Jember.

Hukum Zakat Fitrah untuk Bayi dalam Kandungan, Haruskah

Anak Dalam Kandungan Wajib Zakat Fitrah. Hukum Zakat Fitrah untuk Bayi dalam Kandungan, Haruskah

Solopos.com, SOLO -- Bagaimana hukum membayar zakat fitrah untuk bayi yang masih di dalam kandungan? Sebagaimana diketahui, umat muslim diwajibkan membayar zakat fitrah di bulan Ramadan.

Baca Juga: Kumpulan Ucapan Hari Raya Idul Fitri 2021, Bikin Lebaran Kamu Berkesan. Karena diwajibkan kepada semua umat muslim, lalu bagaimana hukum membayar zakat fitrah untuk bayi dalam kandungan?

Dijelaskan dalam hadis di atas, umat muslim yang diwajibkan membayar zakat fitrah adalah orang Islam baik itu budak atau pun merdeka, laki-laki atau perempuan, serta anak kecil maupun dewasa. Di hadis tersebut batasan usia umat muslim yang wajib membayar zakat fitrah adalah anak kecil.

"Begitu juga tidak wajib mengeluarkan zakat atas bayi yang ragu apakah lahir sebelum terbenamnya matahari di hari akhir Ramadhan atau setelahnya. Dari penjelasan kedua hadis di atas, NU mengatakan hukum membayar zakat fitrah untuk bayi dalam kandungan hingga akhir Ramadan adalah tidak wajib.

Zakat Fitrah – Website Resmi Badan Amil Zakat Nasional

Anak Dalam Kandungan Wajib Zakat Fitrah. Zakat Fitrah – Website Resmi Badan Amil Zakat Nasional

Zakat fitrah hukumnya wajib bagi setiap muslim yang memiliki sisa bahan makanan sebanyak satu sha’ (sekitar 2,5 kg) untuk dirinya dan keluarganya selama sehari semalam ketika hari raya. Kedua, memiliki bahan makanan lebih dari satu sha’ untuk kebutuhan dirinya dan keluarganya, selama sehari semalam ketika hari raya.

Ketiga, telah masuk waktu wajibnya pembayaran zakat, yaitu ketika terbenamnya matahari di hari puasa terakhir, menjelang tanggal satu syawal. Sehingga orang yang meninggal sebelum terbenamnnya matahari di hari terakhir Ramadhan, dia tidak wajib zakat.

Demikian pula bayi yang dilahirkan setelah terbenamnya matahari di hari terakhir ramadhan, juga tidak wajib zakat. Dimana seorang muslim mengeluarkan zakat atas dirinya dan siapa saja yang wajib dinafkahinya seperti anak, isteri atau budaknya. Demikian pula yang masuk Islam di hari terakhir Ramadhan sebelum terbenamnya matahari, wajib baginya membayar zakat fitr. Namun jika bayi tersebut lahir atau seseorang masuk Islam setelah terbenamnya matahari di malam satu syawal, maka tidak ada kewajiban zakat fitr baginya.

Hal ini berdasarkan hadits yang diriwayatkan Imam Bukhari dari Abu Said Al-Khudri Radiyallahu anhu, berkata: “Kami mengeluarkan (zakat) hari fitr di jaman Rasulullah satu sha’ dari makanan.” Lalu berkata Abu Said: “makanan kami ketika itu adalah gandum, kismis, susu beku (semisal keju), dan kurma.” (HR.Bukhari:1439). Kalau seandainya membayar dengan dirham diperbolehkan pada zakat fitr, tentu Rasulullah Shallallohu ‘alaihi wasallam, telah menerangkannya.

Begini Hukum Zakat Fitrah bagi Janin dalam Kandungan

Anak Dalam Kandungan Wajib Zakat Fitrah. Begini Hukum Zakat Fitrah bagi Janin dalam Kandungan

Bisnis.com, SOLO - Umat Islam diwajibkan untuk membayar zakat fitrah pada bulan Ramadan. Adapun menurut hadis tersebut, mereka yang wajib membayar zakat fitrah adalah tak terbatas pada laki-laki dan perempuan dewasa, tapi juga anak kecil termasuk bayi. Nah, lalu bagaimana dengan janin atau bayi yang masih dalam kandungan?

Dikutip dari NU Online, Senin (25/4/2022), ulama Syafi’iyah mengatakan, ketentuan seseorang wajib zakat adalah ketika ia menemui dua waktu wajibnya zakat fitrah, yaitu masa akhir bulan Ramadan dan awal bulan Syawal. Tidak dikeluarkan zakat dari orang yang mati sebelum terbenamnya matahari di hari akhir bulan Ramadan dan bayi yang lahir setelah terbenamnya matahari,” (Syekh Muhammad Nawawi al-Bantani, Nihayah az-Zain, hal.

Dengan demikian, ketika seseorang tidak menemui salah satu dari dua masa tersebut, dalam hal ini termasuk janin dalam kandungan, maka tidak wajib zakat baginya. Hal ini pun turut ditegaskan dalam kitab Hasyiyah al-Bujairami ala al-Khatib sebagai berikut:.

“Begitu juga tidak wajib mengeluarkan zakat atas bayi yang ragu apakah lahir sebelum terbenamnya matahari di hari akhir Ramadan atau setelahnya. Baca Juga : Bacaan Niat Zakat Fitrah Lengkap untuk Diri Sendiri dan Orang Lain.

Zakat Fitrah untuk Janin dalam Kandungan Apakah Wajib? Ini

Anak Dalam Kandungan Wajib Zakat Fitrah. Zakat Fitrah untuk Janin dalam Kandungan Apakah Wajib? Ini

Berikut ini terdapat penjelasan dari Nahdlatul Ulama atau NU online terkait hukum zakat fitrah untuk janin dalam kandungan,. Solopos.com, SOLO — Apakah janin dalam kandungan wajib membayar zakat fitrah dan bagaimana hukumnya? Sebagaimana diketahui, umat muslim diwajibkan membayar zakat fitrah di bulan Ramadan. Lalu, bagaimana hukum zakat fitrah untuk janin dalam kandungan, apakah wajib? Dijelaskan dalam hadis tersebut, batasan usia umat muslim yang wajib membayar zakat fitrah adalah anak kecil. Sehingga untuk bayi dalam kandungan hukumnya tidak perlu membayar zakat fitrah.

Baca Juga: Titik 0 KM Kota Semarang, Sudah Ada Sejak Zaman Penjajahan Belanda. Tidak dikeluarkan zakat dari orang yang mati sebelum terbenamnya matahari di hari akhir bulan Ramadhan dan bayi yang lahir setelah terbenamnya matahari.” (Syekh Muhammad Nawawi al-Bantani dalam Nihayah az-Zain). Begitu juga tidak wajib mengeluarkan zakat atas bayi yang ragu apakah lahir sebelum terbenamnya matahari di hari akhir Ramadhan atau setelahnya.

Zakat Fitrah untuk Janin

Anak Dalam Kandungan Wajib Zakat Fitrah. Zakat Fitrah untuk Janin

Sebagaimana kita ketahui bahwa zakat fitrah itu wajib bagi laki-laki dan perempuan baik sudah baligh maupun belum baligh (bayi umur satu hari pun wajib dikeluarkan zakat fitrahnya), kemudian muncul pertanyaan, bagaimana dengan janin yang berada di dalam kandungan? Sebagian ulama menyebutkan bahwa memberikan zakat pada janin berdasarkan perbuatan sahabat Utsman bin Affan. Ada pendapat juga yang menyatakan bahwa zakat janin wajib ketika berumur 120 hari karena telah ditiupkan ruh, akan tetapi pendapat ini kurang kuat karena janin belum tentu lahir dengan selamat dan bisa jadi mati dalam kandungan.

Pendapat terkuat bahwa zakat fitrah pada janin hukumnya sunnah, tidak sampai tahap wajib. أن ابن المنذر نقل الإجماع على أنها لا تجب عن الجنين، وكان أحمد يستحبه ولا يوجبه.

Demikian juga pendapat ulama di zaman ini yaitu Syaikh Muhammad bin shalih Al-‘Utsaimin, beliau berkata:. 🔍 Tentang Syukur, Kewajiban Seorang Muslim, Zalim Terhadap Diri Sendiri, Syiah Ghulat, Gelas Nabi Muhammad.

Related Posts

Leave a reply